Minggu, 04 Maret 2012

Kepedulian Rusia terhadap Umat Kristen Syria yang Terkepung

Diterjemahkan oleh :
Presbyter Rm.Kirill JSL
(Omeц Кирилл Д.С.Л.)
Paroikia St. Iona dari Manchuria, Surabaya
GEREJA ORTHODOX INDONESIA
(THE INDONESIAN ORTHODOX CHURCH)

Veto-veto Rusia dan Cina baru-baru ini dari resolusi Dewan Keamanan PBB terhadap Syria telah dikutuk dengan nada paling keras oleh para diplomat Barat - Hillary Clinton menyebutnya sebagai 'penghinaan' dan duta besar AS untuk PBB, Susan Rice, mentweet 'muak' nya atas peristiwa yang telah terjadi itu.

Sekilas, alasan-alasan veto Rusia tampak jelas. Rusia memiliki kepentingan-kepentingan material penting dari Syria Assad: hal itu berlanjut untuk membuat penjualan besar senjata kepada rezim Assad - terutama persenjataan high-end seperti sistem pertahanan anti-udara - dan hanya Syria menjadi tuan rumah pangkalan angkatan laut Rusia di luar bekas Uni Soviet, di Tartus .

Selain itu, pemerintahan Medvedev / Putin sendiri yang dilanda oleh protes politik dalam negeri, memiliki sedikit kepentingan dalam mempromosikan norma-norma kecaman internasional dan intervensi ke hal-hal yang dipersengketakan – situasi-situasi politik - bahkan kekerasan.

Sehingga mudah untuk melihat veto Rusia hanya sebagai hasil dari penilaian secara sinis realisme dari kepentingannya oleh rezim Rusia. Dan, tentu saja, itu adalah sebagian.

Tetapi tidak hanya rezim Medvedev / Putin dan aparat pengikutnya yang mempertahankan posisi ini. Ada aktor lain yang terlibat dalam mengkomunikasikan dan mendukung oposisi Rusia untuk intervensi militer atau mengatur perubahan rezim di Syria, terutama Patriarkh Moskow dan Seluruh Rusia, Kirill I (2009-Sekarang) (bhs. Rusia: Кирилл, Патриарх Московский и всея Руси).

Kirill I, Patriarkh Moskow dan Seluruh Rusia (2009-Sekarang) (bhs. Rusia: Кирилл, Патриарх Московский и всея Руси)

Patriarkh Kirill mengunjungi Syria pada bulan November tahun lalu, tampaknya untuk memperbarui kontak dengan Gereja Orthodox Syria dan pemimpinnya, Ignatius IV (Hazim) (1979-sekarang), Patriarkh dari Antiokhia dan Seluruh Timur (bhs. Arab: إغناطبوس الرابع هزيم، بطريرك أنطاكيا وسائر المشرق ‎) (lahir 1921).

Ada sebuah konteks sejarah penting bagi kunjungan ini. Hubungan-hubungan Rusia dengan Syria berjalan lebih dalam dari sekedar kepentingan strategis kontemporer. Kepentingan Rusia di Syria dan di Timur Tengah yang lebih luas juga berasal dari konsepsi sejarah Rusia dari dirinya sendiri sebagai pelindung orang-orang Kristen timur.

Perang Krimea dipicu sebagian karena intervensi Rusia di Kekaisaran Ottoman untuk kepentingan para peziarah Orthodox dan komunitas-komunitas religius. Katherina yang Agung, Nicolas I dan berbagai tokoh intelektual dan budaya Rusia abad ke-19 merencanakan atau menganjurkan pendudukan Rusia atas Konstantinopel sebagai sarana membangun kembali dan menghidupkan kembali kehidupan Kristen di timur - Bizantium akan dipulihkan dan Rusia akan memimpin usaha ini.

Jadi, dengan sejarah ini yang tidak sepenuhnya terlupakan, Patriarkh Kirill ke Damaskus. Patriarkh Kirill memuji hubungan antara rezim Syria dan Gereja Orthodox Syria dan menyatakan kecemasan tentang implikasi dari 'krisis' di Timur Tengah untuk masyarakat minoritas, terutama Kristen.

Keprihatinannya ini sudah dengan baik ditemukan. Jumlah umat Kristen di masyarakat Timur Tengah semakin menurun, melalui emigrasi di bawah tekanan kekhawatiran kekerasan nyata atau dapat dibenarkan dan marginalisasi politik dan sosial-ekonomi - ahli waris Byzantium, masyarakat Kristen di timur, berada dalam keadaan mengalami penurunan.

Jadi, di Syria, di mana hubungan antara masyarakat Kristen dan Muslim telah relatif harmonis, dan di mana umat Kristen telah diberikan tempat yang relatif aman dalam kehidupan masyarakat, kekhawatiran Patriarkh Kirill yaitu bahwa, mayoritas Muslim Sunni mengambil kekuasaan politik yang sebanding dengan ukurannya, keseimbangan ini mungkin saja menjadi terganggu.

Sekali lagi, kekhawatiran ini dibenarkan. Di Irak keseimbangan kembali kekuasaan politik setelah invasi pimpinan AS tahun 2003 menyebabkan eksodus massal orang-orang Kristen karena kekerasan dan konflik sektarian mengancam komunitas mereka. Pada minoritas Syria seperti Alawi, Ismaelis, umat Kristen Byzantium dan kaum Maronit meramalkan Islamisasi negara Syria jika rezim Assad jatuh.

Sebagaimana Romo Paolo Dall'Oglio, kepala biara Syria dari Mar Musa al Habashi telah menegaskan, bagi banyak umat Kristen dan kaum minoritas lainnya, rezim Assad telah dianggap sebagai semacam negara sekuler menawarkan kemungkinan keterlibatan dan kemajuan. Dengan demikian dukungan luas di kalangan kelompok-kelompok ini untuk ide reformasi politik lebih secara bertahap dilakukan ketika Assad tetap berkuasa.

Hal ini bukan untuk mengatakan dukungan untuk rezim atau untuk perlawanan dengan rapi yang dibedakan berdasarkan garis pengakuan iman - sebaliknya, sementara beberapa umat Kristen mendukung rezim Assad, yang lain sama-sama berkomitmen untuk mengakhirinya. Meskipun demikian, untuk banyak anggota masyarakat minoritas, krisis menimbulkan pertanyaan tentang posisi mereka dalam pembentukan kembali Negara Syria.

Selain itu, sebagaimana Dall'Oglio telah menunjukkan, konflik di Syria terhubung ke konflik yang lebih luas di kawasan itu, termasuk antara Turki dan Iran, AS dan Rusia, kaum Sunni dan Syiah, dan antara konsep negara sekuler dan visi keagamaan masyarakat.

Kekerasan dan perselisihan ini telah mendorong munculnya 'identitas geografis tertentu' yang sampai sekarang tetap terbengkalai dan yang mengancam Syria dengan fragmentasi dalam hal bahwa beberapa bentuk konsensus politik tidak tercapai.

Apakah mungkin bahwa posisi Rusia seperti yang diungkapkan oleh Patriarkh Kirill mencerminkan beberapa kompleksitas ini? Jelas bahwa selama kunjungan Patriarkh Kirill ke Syria sampai batas tertentu menggemakan retorika negara Rusia. Dalam menyerukan non-intervensi dalam urusan dalam negeri Syria bahasanya menggemakan bahasa yang digunakan baru-baru ini oleh para diplomat Rusia di Dewan Keamanan PBB.

Dia membuat beberapa gerak-isyarat yang sangat meragukan, termasuk menyajikan pada Assad dengan sebuah piala yang dibuat oleh pengrajin di Ural - dalam artian simbolis, menyerahkan pada Assad jubah 'pelindung iman'. Membuat gerak-isyarat seperti ini sementara Assad mengarahkan kekerasan terhadap rakyatnya sendiri adalah hal yang jelas salah, tidak menyatakan tidak bijaksana, hal yang harus dilakukan.

Namun demikian, kunjungan Patriarkh Kirill itu menarik perhatian pada beberapa isu kompleks yang terlibat dalam mempertimbangkan reformasi politik di Syria. Sementara para diplomat Rusia mungkin kurang meyakinkan, posisi yang diungkapkan oleh Patriarkh Kirill terhadap setiap langkah mendesak untuk melengserkan Assad mencerminkan keprihatinan serius.

Pernyataan resmi Patriarkhat Moskow tentang kunjungan ini menegaskan kembali kekhawatiran Patriarkh Kirill bahwa munculnya radikalisme agama di Timur Tengah akan 'mengancam integritas dari dunia Arab’. Dengan integritas, maksudnya kapasitas bagi negara-negara Arab untuk menggabungkan berbagai tradisi budaya dan agama yang kaya sama-sama ke dalam struktur dari komunitas nasional.

Tema- tema yang ditegaskan Patriarkh Kirill menjadi peringatan dari banyak kelompok sosial dan keagamaan yang berbeda yang harus disatukan secara bermakna dalam semua tatanan politik pasca Assad.

Catatan:

Artikel di atas tidak mencerminkan pandangan resmi Gereja Orthodox Rusia dan pemerintah Rusia. Artikel ini ditulis oleh Benedict Coleridge, Global Issues intern at the Lowy Institute for International Policy. Freelance writer. Area Melbourne, Australia.

Benedict Coleridge adalah penulis lepas lulusan dengan penghargaan yang baru di University of Melbourne. Spesialisasinya adalah Menulis / mengedit / penelitian

Benedict Coleridge mengkaji dan studi Sejarah dan Rusia di University of Melbourne dan menulis secara teratur untuk Eureka Street.

Pengalaman Benedict Coleridge:

Benedict Coleridge adalah Koordinator Relawan dengan Pelayanan Sosial Serikat Yesuit untuk Tanduk dari Program Afrika. (2007-2011)

Youth Reference Group

Youth Affairs Council of Victory (2009-2010)

Asisten Dosen di Novgorod State University (Rusia) (2007-2008)

Sumber:

1. Benedict Coleridge. Eureka street.com.au. Russia's concern for besieged Syrian Christians. February 13, 2012. Vol 22 No 3. http://www.eurekastreet.com.au/article.aspx?aeid=30013

2. Benedict Coleridge . Global Issues intern at the Lowy Institute for International Policy. Freelance writer. Melbourne Area, Australia. Writing and Editing. http://au.linkedin.com/pub/benedict-coleridge/2b/91/3ba

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

HARAP MENCANTUMKAN NAMA, EMAIL(HP/TLPN RMH). WAJIB DICANTUMKAN