Kamis, 15 Maret 2012

Pendeta Richard Wurmbrand: Kisah Hidup dan Karyanya (I)

Oleh :
Presbyter Rm.Kirill JSL
(Omeц Кирилл Д.С.Л.)
Paroikia St. Iona dari Manchuria, Surabaya
GEREJA ORTHODOX INDONESIA
(THE INDONESIAN ORTHODOX CHURCH)

Lutheranisme merupakan cabang utama dari Kekristenan Barat yang diidentifikasikan dengan teologi Martin Luther (10 November 1483 – 18 Februari 1546), seorang reformator Jerman. Upaya Luther untuk mereformasi teologi dan praktik Gereja Katolik Roma diluncurkan Reformasi Protestan. Dimulai dengan 95 Dalil, tulisan-tulisan Luther yang disebarluaskan secara internasional, menyebarkan ide-ide Reformasi di luar kemampuan otoritas pemerintah dan gerejawi untuk mengendalikannya.

Nama "Lutheran" berasal sebagai istilah menghina yang digunakan terhadap Luther oleh Johann Eck selama Perdebatan Leipzig pada bulan Juli 1519. Dr Johann Maier von Eck (13 November 1486 – 13 Februari 1543) adalah seorang imam dan teolog skolastik Jerman dan pembela iman Katolik selama Reformasi Protestan. Eck dan Katolik Roma mengikuti praktek tradisional penamaan bid'ah menurut nama pemimpinnya, sehingga mencap semua orang yang diidentifikasi dengan teologi Martin Luther sebagai Lutheran. Martin Luther yang tidak menyukai istilah itu, lebih memilih untuk menggambarkan gerakan reformasi dengan istilah "Injili", yang berasal dari euangelion, sebuah kata Yunani yang berarti "kabar baik", yaitu "Injil". Lutheran sendiri mulai menggunakan istilah ini pada pertengahan abad ke-16 untuk mengidentifikasi diri mereka dari kelompok lain, seperti Philippists dan Calvinis. Pada 1597, teolog di Wittenberg menggunakan nama "Lutheran" untuk menggambarkan gereja mereka

Richard Wurmbrand (24 Maret 1909 - 17 Februari 2001) adalah seorang pendeta Kristen Lutheran Rumania keturunan Yahudi, seorang penulis dan pendidik yang menghabiskan total empat belas tahun penjara komunis. Dia adalah seorang pemuda selama masa aktivitas yang anti-Semit (anti Yahudi) di Rumania, tapi kemudian, setelah menjadi orang percaya dalam Yesus Kristus sebagai Mesias, dan berani secara terbuka mengatakan bahwa Komunisme dan Kristen tidak kompatibel (tidak cocok dan bertentangan satu dengan lainnya), ia mengalami hukuman penjara dan penyiksaan karena keyakinan imannya itu. Setelah menjalani lima tahun hukuman penjara yang kedua, dia ditebus sebesar $ 10.000. Rekan-rekannya di Rumania mendesaknya untuk meninggalkan negara itu dan berkarya bagi kebebasan beragama dari lokasi yang secara pribadi tidak berbahaya. Setelah menghabiskan waktu di Norwegia dan Inggris, ia dan istrinya Sabina, yang juga pernah dipenjara, beremigrasi ke Amerika dan mendedikasikan sisa hidup mereka untuk mempublikasikan dan membantu orang Kristen yang dianiaya oleh karena iman mereka. Dia menulis lebih dari 18 buku, yang paling banyak dikenal luas adalah “Disiksa demi Kristus”(Tortured for Christ). Berbagai karyanya telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 60 bahasa. Dia mendirikan organisasi internasional Suara Para Martir (Voice of the Martyrs) yang terus membantu orang Kristen di seluruh dunia yang dianiaya karena iman mereka.

I. Kehidupan Awal


Richard Wurmbrand, anak bungsu dari empat anak laki-laki, lahir tahun 1909 di Bucharest dalam sebuah keluarga Yahudi. Dia tinggal bersama keluarganya di Istanbul untuk sementara waktu; ayahnya meninggal ketika ia berusia 9 tahun, dan Wurmbrands kembali ke Rumania ketika dia 15 tahun.

Sebagai seorang remaja, ia dikirim untuk belajar Marxisme di Moskow, namun kembali secara sembunyi-sembunyi pada tahun berikutnya. Dikejar oleh Siguranţa Statului (polisi rahasia), dia ditangkap dan ditahan di penjara Doftana. Ketika kembali ke negara ibunya, Wurmbrand sudah menjadi agen Komintern yang penting, pemimpin dan koordinator yang langsung digaji dari Moskow. Seperti kaum komunis Rumania lainnya ia ditangkap beberapa kali, kemudian dijatuhi hukuman dan dilepaskan lagi.

Ia menikah dengan Sabina Oster pada tanggal 26 Oktober 1936. Wurmbrand dan istrinya (dikenal sebagai Bintzea oleh teman-temannya) menjadi percaya kepada Yesus sebagai Mesias pada tahun 1938 melalui kesaksian Wolfkes Kristen, seorang tukang kayu Kristen Rumania, mereka bergabung dengan Misi Anglikan kepada orang-orang Yahudi. Wurmbrand ditahbiskan dua kali - pertama sebagai Anglikan, kemudian, setelah Perang Dunia II, sebagai pendeta Lutheran. Pada tahun 1944, ketika Uni Soviet menduduki Rumania sebagai langkah pertama untuk membentuk rezim komunis, Wurmbrand memulai pelayanan kepada bangsanya yaitu Rumania dan kepada para prajurit Tentara Merah. Ketika pemerintah berusaha untuk mengontrol gereja-gereja, ia segera memulai pelayanan "bawah tanah" bagi umatnya. Richard dikenang karena keberaniannya dengan berdiri di sebuah pertemuan para pemimpin gereja dan mengecam kontrol pemerintah atas gereja-gereja. Ia ditangkap pada tanggal 29 Februari 1948, ketika dalam perjalanannya ke pelayanan gereja.

II. Penjara dan Sel Soliter

Richard Wurmbrand menghabiskan total empat belas tahun penjara komunis. Masa yang tidak lama menurut ukuran Komunis: seorang biarawan Gereja Orthodox Rusia, Michael Ershov, selama dua puluh-empat tahun, seorang pastor Katolik selama tiga puluh empat tahun, pendeta gereja Baptis Rusia, Hrapov, telah dipenjarakan selama dua puluh tujuh tahun. Mereka menderita kelaparan, dipukuli, disiksa.

Wurmbrand, yang melewati beberapa fasilitas lembaga pemasyarakatan di Craiova, Gherla, Danube- Kanal Laut Hitam, Văcăreşti, Malmaison, Cluj, dan akhirnya Jilava, menghabiskan tiga tahun di sel soliter (sel soliter). Kurungan ini adalah dalam sel dua belas kaki di bawah tanah, tanpa lampu atau jendela. Di tempat itu para tawanan tidak dapat mendengar suara apapun, bahkan bisikan sekalipun. Tidak ada suara sekalipun para penjaga mengenakan sepatu pada kaki-kaki mereka. Wurmbrand melukiskan keadaan dalam sel soliter sebagai berikut:

“Kami tidak memiliki buku atau alat tulis, apalagi sebuah Alkitab. Kami tidak pernah melihat anak kecil atau seorang wanita. Kami tidak melihat warna: dunia kami kelabu. Dinding-dinding kelabu. Srragam kami kelabu. Bahkan muka kami menjadi kelabu. Kami sudah lupa bagaimana warna biru, hijau, merah, atau ungu. Selama bulan-bulan kelabu dan tahun-tahun kelam yang panjang itu, apakah yang kami pikirkan? Tentu bukan tentang Komunisme atau tentang mengapa kami menderita. Pikiran kami terlalu seperti anak-anak kecil untuk dikuasai kejadian-kejadian … Kami sering memikirkan hal-hal yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan kesakitan yang kami alami … Kami mempunyai masalah-masalah, tetapi kami tidak mau membiarkan masalah-masalah itu menghantui pikiran kami”.

Cara Wurmbrand untuk “tidak membiarkan masalah-masalah dalam sel soliter itu menghantui pikirannya adalah sebagai berikut:

“Saya memikirkan tentang Allah, Alkitab, kata-katanya, huruf-hurufnya, bahkan tempat-tempat yang kosong di antaranya. Kadang-kadang saya melihat bentuk-bentuk itu lebih jelas daripada huruf-huruf yang hitam”.

Bahkan Wurmbrand memakai cara bernapas,yang semuanya itu dilakukan untuk kemuliaan Allah sesuai anjuran Rasul Paulus (1 Kor.10:31) dalam menghadapi penganiayaan dirinya dalam penjara, ataupun godaan berbuat dosa. Dia menulis demikian:

“Ketika orang-orang tawanan baru bertanya kepada kami, ‘Bagaimana saya dapat menahan siksaan?’ Di antara banyak macam nasehat lainnya, kami mengatakan kepada mereka, ‘Ambillah napas dalam-dalam, secara teratur. …Orang harus berlatih bernapas untuk kemuliaan Allah dalam saat-saat pencobaan yang paling dahsyat. Apabila orang-orang meneriaki atau menyiksa Anda, apabila Anda dalam bahaya atau tertarik oleh dosa, majulah dengan perlahan dan mulailah bernapas dengan cara yang suci: dalam-dalam, dengan tetap, menurut irama tertentu. Hal ini akan menolong Anda untuk menjadi seorang pemenang”.

Dia kemudian menceritakan bahwa ia mempertahankan kewarasannya dengan tidur siang hari, tetap terjaga di malam hari, dan melatih pikiran dan jiwanya dengan menulis dan kemudian menyampaikan khotbah setiap malam. Karena memori luar biasanya, ia mampu mengingat lebih dari 350 dari karya-karya khotbah ini, sebuah pilihan yang termasuk dalam bukunya "Dengan Allah dalam Sel Soliter” (With God in Solitary Confinement), yang pertama kali diterbitkan pada 1969. Dalam sebagian waktu ini, ia berkomunikasi dengan tahanan lain dengan mengetuk kode Morse di dinding. Dengan cara ini ia melanjutkan untuk “menjadi cahaya matahari" untuk sesama narapidana ketimbang berkutat pada kekurangan cahaya fisik.

Pada awal pemenjaraan pertamanya, ia mengingat berada dalam penyesalan yang mendalam sebagai pengalaman di dosa masa lalu dan tugas-tugas tak terselesaikan yang diingat. Berbeda dengan disiplin rohani yang membantunya melalui hari-hari berikutnya di penjara, ia kemudian menulis bahwa Allah datang kepadanya dan sesama para tahanan dalam visi yang tidak berbeda dengan yang dialami St. Stefanus, Diakon dan Protomartir (meninggal sekitar tahun 34-35):

“Kami tidak melihat bahwa kami berada di penjara. Kami dikelilingi oleh para malaikat; kami bersama dengan Allah. Kami tidak lagi percaya tentang Allah dan Kristus dan para malaikat karena ayat-ayat Alkitab mengatakannya. Kami tidak ingat ayat-ayat Alkitab lagi. Kami mengingat tentang Allah karena kami mengalaminya. Dengan rendah hati kami dapat mengatakan bersama dengan para rasul, ‘Apa yang kami lihat dengan mata kami, apa yang kami tangkap dengan telinga kami, apa yang kami telah sentuh dengan jari-jari kami sendiri, ini kita ceritakan ke Anda’.” (1 Yoh. 1:1)

Tentang pemenjaraan dan penderitaannya, lebih lanjut Wurmbrand mengatakan:

“Kaum atheis percaya bahwa mereka memenjarakan saya. Saya percaya bahwa Allah mengirimkan saya ke sana untuk mengizinkan saya menyelidiki kebenaran-kebenaran yang tersembunyi dalam FirmanNya secara lebih dalam. Keadaan luar, kesunyian yang total, keadaan yang tidak terganggu cahaya ataupun suara, semuanya itu sangat menguntungkan untuk pemikiran-pemikiran yang mendalam … Mereka ynag berbicara dalam penderitaan menyebut-nyebut kebenaran. Saya yakin, bahwa pikiran-pikiran yang disusun dalam kesunyian dan dipupuk dalam derita akan memungkinkan Anda untuk menyelidiki kebenaran dengan lebih mendalam, supaya mengenal Kebenaran itu”.

Wurmbrand dibebaskan dari pemenjaraan pertamanya pada tahun 1956, setelah delapan setengah tahun. Meskipun ia sudah diperingatkan untuk tidak berkhotbah, ia melanjutkan karyanya di gereja bawah tanah. Ia ditangkap lagi pada tahun 1959 dan dijatuhi hukuman 25 tahun. Selama penahanannya, dia dipukuli dan disiksa. Penyiksaan psikologis termasuk penyiaran secara gencarnya kalimat-kalimat mengecam dan mengutuk Kekristenan dan memuji-muji Komunisme. Tubuhnya memiliki luka akibat penyiksaan fisik untuk seumur hidupnya. Sebagai contoh, ia kemudian menceritakan memiliki telapak-telapak kakinya dipukuli sampai dagingnya robek, kemudian hari berikutnya dipukul lagi ke tulang. Penulis yang produktif ini mengatakan tidak ada kata-kata lagi untuk menggambarkan rasa sakit itu. Namun, Wurmbrand menganggap lebih buruk daripada penyiksaan adalah dipaksa mengadukan orang tua oleh anak-anak mereka sendiri.

Selama penahanan pertama, para pendukung Wurmbrand yang tidak bisa mendapatkan informasi tentang dia, kemudian mereka menemukan bahwa nama palsu telah digunakan dalam catatan penjara sehingga tidak ada yang bisa melacak keberadaannya. Polisi rahasia mengunjungi Sabina dan menyamar sebagai tahanan lain yang dibebaskan. Mereka mengklaim telah menghadiri pemakaman Richard penjara. Selama penahanan keduanya, istrinya, Sabina diberi kabar resmi tentang kematian Richard, yang ia tidak percaya. Sabina dirinya telah ditangkap pada tahun 1950 dan menghabiskan tiga tahun di. lembaga pemasyarakatan kerja paksa di kanal. Kisah riwayat hidup Sabina tentang masa ini berjudul “Istri Sang Gembala” (The Pastor's Wife). Putra tunggal mereka, Mihai, pada saat itu seorang pemuda, diusir dari studinya di tingkat perguruan tinggi di tiga institusi pendidikan tinggi karena ayahnya adalah seorang tahanan politik; upaya untuk mendapatkan izin untuk pindah ke Norwegia untuk menghindari wajib militer di tentara Komunis tidak berhasil.

Akhirnya, Wurmbrand adalah menerima amnesti pada tahun 1964. Prihatin dengan kemungkinan bahwa Wurmbrand akan dipaksa untuk menjalani hukuman penjara lebih lanjut, Misi Norwegia untuk orang-orang Yahudi dan Aliansi Kristen Yahudi bernegosiasi dengan pemerintah Komunis untuk pembebasannya dari Rumania sebesar $ 10.000 (meskipun tarif untuk tahanan politik adalah $ 1900) Dia diyakinkan oleh para pemimpin gereja bawah tanah untuk pergi dan menjadi suara bagi gereja yang dianiaya. Ia mengabdikan seluruh hidupnya untuk upaya ini, meskipun ada peringatan dan ancaman-ancaman kematian.

Dia adalah teman baik Costache Ioanid (1912–1987), seorang penyair Kristen Rumania yang terkenal.

III. Pencapaian dan Pengaruh

Wurmbrand melakukan perjalanan ke Norwegia, Inggris, dan kemudian Amerika Serikat. Pada bulan Mei 1966, ia bersaksi di Washington, DC di depan Subkomite Keamanan Dalam Negeri Senat AS. Kesaksian itu, di mana ia melepaskan kemejanya di depan kamera TV untuk menunjukkan bekas luka penyiksaan itu, membawanya ke perhatian publik. Dia dikenal sebagai "Suara Gereja Bawah Tanah," melakukan banyak untuk mempublikasikan penganiayaan umat Kristen di negara-negara Komunis. Ia mengumpulkan bukti bahwa Marx adalah Satanist (pemuja setan).

Pada bulan April 1967, Wurmbrands membentuk “Yesus Untuk Dunia Komunis” atau Jesus To The Communist World [kemudian berganti nama “Suara Martir” atau “Suara Syuhada” (The Voice of the Martyrs)], sebuah organisasi interdenominasi yang berkarya pada awalnya dengan dan untuk orang Kristen yang dianiaya di negara-negara Komunis, tetapi kemudian memperluas kegiatannya untuk membantu umat yang teraniaya di tempat lain, terutama di dunia Muslim.

Pada tahun 1990 Richard dan Sabina Wurmbrand kembali ke Rumania untuk pertama kalinya dalam 25 tahun. Suara Martir membuka fasilitas percetakan dan toko buku di Bucharest. Walikota baru Bucharest telah menawarkan ruang penyimpanan untuk buku-buku di bawah istana mantan diktator Nicolae Ceaucesceu - di mana Richard telah bertahun-tahun dalam kurungan, berdoa untuk pelayanan ke tanah airnya. Wurmbrand melakukan pelayanan khotbah dengan para pelayan lokal dari hampir semua denominasi.

Nicolae Ceauşescu (Rumania pengucapan: [nikola.e t͡ʃe̯a.uʃesku]; 26 Januari 1918 - 25 Desember 1989) adalah seorang politikus komunis Rumania. Dia adalah Sekretaris Jenderal Partai Komunis Rumania (1965-1989), dan dengan demikian adalah pemimpin terakhir Komunis di negara itu. Dia juga kepala negara negara pada periode 1967-1989. Pemerintah Ceauşescu yang digulingkan pada revolusi Desember 1989, dan pada Hari Natal, 25 Desember ia dan istrinya Elena Petrescu dieksekusi mati di Targoviste setelah sesi pengadilan dua jam yang diadakan secara buru-buru disiarkan televisi. Ceauşescus ini adalah orang-orang terakhir yang dieksekusi di Rumania sebelum penghapusan hukuman mati pada tanggal 7 Januari 1990.

Wurmbrand menulis 18 buku dalam bahasa Inggris dan lainnya dalam bahasa Rumania. Bukunya paling terkenal, berjudul Disiksa demi Kristus (Tortured for Christ), dirilis pada tahun 1967. Dalam beberapa dari mereka ia menulis sangat berani dan dengan tegas melawan Komunisme, namun ia mempertahankan pengharapan dan belas kasih bahkan bagi mereka yang menyiksa dirinya dengan "melihat orang … tidak seperti mereka, .. tapi karena mereka akan ... aku juga bisa melihat dalam penganiaya kami ... seorang Rasul Paulus masa depan ... (dan) kepala penjara di Filipi yang menjadi orang yang bertobat ". Wurmbrand terakhir tinggal di Palos Verdes, California. Dia meninggal pada usia 92 pada tanggal 17 Februari 2001 di sebuah rumah sakit di Torrance, California. (Istrinya, Sabina, meninggal enam bulan sebelumnya pada tanggal 11 Agustus 2000). Tahun 2006, ia terpilih dalam urutan kelima di antara 100 orang Rumania Terbesar menurut polling/jajak pendapat Mari Romani ("Great Romanians").

IV. Karya-karya Tulisnya

•) "100 Prison Meditations" ("100 Meditasi Penjara" atau “100 Permenungan Di Balik Terali Besi”)
•) Alone With God: New Sermons from Solitary Confinement (Sendiri Dengan Allah: Khotbah-khotbah Baru dari Sel Soliter)
•) Answer to Half a Million Letters (Jawaban untuk Setengah Juta Surat)
•) Christ On The Jewish Roads (Kristus Pada Jalan Orang Yahudi)
•) From Suffering To Triumph! (Dari Penderitaan ke Kemenangan!)
•) From The Lips Of Children (Dari Bibir Anak-anak)
•) If Prison Walls Could Speak (Jika Dinding-dinding Penjara Bisa Bicara)
•) If That Were Christ, Would You Give Him Your Blanket? (Jika Dia adalah Kristus, Apakah Anda Berikan kepadaNya Selimut Anda?)
•) In God's Underground (Di dalam Bawah Tanahnya Allah)
•) Jesus (Friend to Terrorists) [Yesus (Sahabat para Teroris)]
•) Was Karl Marx A Satanist ? or Marx and Satan (Apakah Karl Marx Seorang Satanis (Pemuja Setan)? atau Marx dan Setan)
•) My Answer To The Moscow Atheists (Jawabanku Untuk Para Atheis Moskow)
•) My Correspondence With Jesus (Korespondensiku Dengan Yesus)
•) Reaching Toward The Heights (Jangkauan Hidup Sempurna)
•) The Oracles of God (Menyampaikan Firman Allah)
•) The Overcomers (Para penakluk)
•) The Sweetest Song (Kidung Termanis)
•) The Total Blessing (Totalitas dalam Memberkati)
•) Tortured for Christ (Disiksa Demi Kristus atau Berkorban Demi Kristus)
•) Victorious Faith (Iman yang Jaya)
•) With God In Solitary Confinement (Bersama Allah dalam Sel Soliter)
•) The End of Christ (Akhir dari Sang Kristus)

Referensi

1. From Wikipedia, the free encyclopedia. Richard Wurmbrand; Lutheranism. http://en.wikipedia.org/

2. Rev. Richard Wurmbrand. Victorious Faith. Published by Harper & Row Publishers. Inc. 10 East 55rd Street, New York, NY 10022. Copyright (C) 1974.

3. Rev. Richard Wurmbrand. 100 Prison Meditations. Bridge Publishing, Inc. South Plainfiled, NJ 07080. All rights reserved. 1982.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

HARAP MENCANTUMKAN NAMA, EMAIL(HP/TLPN RMH). WAJIB DICANTUMKAN